Redefinisi Pendidikan Tinggi di Era 4.0

Oleh : Aditia Warman
Mahasiswa Fakultas Ekonomi UNP

Meskipun ada banyak metafor untuk pendidikan tinggi, penulis menyarankan bahwa Pendidikan tinggi 4.0 merupakan deskripsi yang tepat tentang cara pendidikan tinggi di seluruh dunia perlu menanggapi ekonomi baru dan tren terkait seperti gangguan digital dan pasar tenaga kerja yang berubah secara radikal. Penulis berpendapat bahwa pendidikan tinggi harus mengalami perubahan revolusioner jika ingin tetap relevan. Sebelum mempertimbangkan masa depan untuk pendidikan tinggi. Namun, ada baiknya merenungkan dari mana kita berasal. Penggambaran tentang pendidikan tinggi yang dikemukakan oleh Profesor Ronald Barnett dan Profesor Emeritus di Institut Pendidikan, Universitas London, patut dipuji.

Dalam pemikiran Barnett, versi 1.0 akan menjadi pendidikan tinggi metafisik, dalam pelayanan kepada Tuhan, yang pertama kali muncul pada abad pertengahan. Tahap awal pendidikan tinggi ini diselesaikan di sekitar komunitas spesialis yang akhirnya berkembang menjadi tradisi pendidikan sesuai dengan keadaan lokal. Versi 2.0 mungkin diposisikan sebagai pendidikan tinggi riset yang muncul dalam masyarakat pasca-industri, di mana pendidikan tinggi menjadi titik fokus untuk kemajuan teknologi yang didorong oleh penelitian. Perluasan besar pendidikan tinggi yang memiliki fokus berorientasi pada penelitian yang jelas dalam pembangunan ekonomi.

Versi 3.0 dapat digambarkan sebagai pendidikan tinggi kewirausahaan, yang beroperasi dalam pemikiran Barnett, sebagai pendidikan tinggi untuk dirinya sendiri, melayani banyak fungsi dan komunitas yang beragam, tetapi yang pertama dan terutama berkaitan dengan mengoptimalkan kepentingan pribadinya. Yang mengarah pada kasus penulis untuk pendekatan baru Pendidikan tinggi 4.0, atau apa yang disebut Barnett sebagai Pendidikan tinggi ekologi, atau pendidikan tinggi untuk orang lain yang melihat ke luar, sangat terhubung dengan industri dan komunitas di sekitarnya, dan berkomitmen untuk melayani kebutuhan para mahasiswa/inya. Pendidikan tinggi La Trobe saat ini sedang mengembangkan rencana strategis berikutnya, dan dalam pandangan penulis, kita harus bergerak menuju model 4.0 jika kita ingin berkembang di masa yang berubah-ubah ini. Tidak hanya sekedar wacana seperti yang telah berlangsung selama ini.

Pertama, penulis ingin menyaring secara sederhana alasan mengapa kita perlu memikirkan kembali peran pendidikan tinggi. Yang pertama adalah dunia kerja tempat kita mempersiapkan mahasiswa/i berubah dengan sangat cepat. Kita tahu bahwa otomatisasi akan membuat banyak pekerjaan saat ini menjadi using, kita tahu bahwa jalan menuju dan melalui kehidupan kerja berubah secara dramatis, dengan banyak tangga tradisional menuju angkatan kerja menghilang, dan kita tahu bahwa umur simpan keterampilan dan kualifikasi yang diperoleh melalui pendidikan formal di sekolah dan pendidikan tinggi berkurang dengan sangat cepat. Singkatnya, perubahan cepat yang kita lihat dengan teknologi digital menghasilkan pendekatan tradisional yang usang terhadap kualifikasi dan pedagogi.

Alasan kedua, untuk memikirkan kembali peran pendidikan tinggi terletak pada ekspektasi tentang pendidikan tinggi serta perkembangan dan pertumbuhan ekonomi. Penelitian di pendidikan tinggi telah menjadi sumber inovasi yang penting sejak Pendidikan tinggi 2.0, tetapi hanya mengasumsikan bahwa penelitian pendidikan tinggi entah bagaimana akan menemukan jalannya ke tangan yang berguna tidak lagi cukup. Secara lebih umum, izin sosial pendidikan tinggi untuk beroperasi semakin bergantung pada kemampuannya untuk menunjukkan bahwa ia berkontribusi dan memiliki dampak signifikan bagi masyarakat di sekitarnya secara lebih langsung daripada melalui produksi lulusan.
Hasilnya adalah penelitian pendidikan tinggi terapan yang lebih aktif, melalui kemitraan industri yang mendalam, program akselerator, inkubator, dan sejenisnya. Hal ini diperkuat oleh fakta bahwa inovasi teknologi sekarang terjadi jauh lebih cepat dan dalam skala yang lebih kecil daripada di masa lalu. Metode lama untuk menerjemahkan penelitian pendidikan tinggi menjadi hasil komersial yang terlalu lama. Ini menciptakan kebutuhan dan ruang untuk stimulasi ide yang cepat dan terjemahannya.

Pendidikan tinggi ditempatkan secara unik untuk memainkan peran ini sebagai kombinasi dari orang-orang pintar, infrastruktur penelitian yang canggih dan seringkali real estat yang luas, memposisikan mereka dengan baik untuk bertindak sebagai pusat kawasan atau inovasi penghubung yang melibatkan lokasi fisik industri serta menumbuhkan bisnis baru. Alasan terakhir adalah teknologi digital itu sendiri, yang sebenarnya merupakan pendorong signifikan dalam perkembangan yang telah penulis sebutkan. Ini juga meningkatkan ekspektasi tentang ketersediaan dan fleksibilitas pengalaman belajar, sambil menciptakan peluang untuk menanggapi tantangan ini dengan cara baru, dan membuka peluang lain yang sebelumnya tidak terbayangkan.

Berdasarkan gambaran diatas, seperti apa Pendidikan tinggi 4.0 itu? Penulis menyarankan bahwa ada empat fitur yang akan menentukan Pendidikan tinggi 4.0. Pertama, pendidikan tinggi akan menyediakan pembelajaran sesuai permintaan dalam berbagai mode, dengan handoff yang mulus di antara mode tersebut. Kedua, akan ada perpindahan dari gelar sebagai satu-satunya bentuk kredensial yang ditawarkan, menuju penawaran gelar yang lebih beragam ditambah kualifikasi siklus dan kredensial yang lebih pendek. Ketiga, akan ada fokus yang lebih kuat pada manajemen karir bagi mahasiswa/i, baik saat mereka di pendidikan tinggi maupun ketika mereka menjadi alumni, dan ini akan melampaui nasihat karir dalam bentuk tradisionalnya di masa lalu, dan akan mencakup hal-hal seperti kemampuan untuk menambah kualifikasi pendidikan tinggi standar sepanjang kehidupan kerja.

Meskipun penulis telah menjelaskan lintasan yang penulis yakini harus diikuti oleh pendidikan tinggi, masih harus dilihat apakah mereka akan mampu mengikutinya, terutama mengingat kerangka kerja industri yang membuat perubahan sangat sulit di sektor pendidikan tinggi. Oleh karena itu, keputusan yang diambil pendidikan tinggi tentang model bisnis untuk memanfaatkan tren baru ini akan menjadi sangat penting, dan tidak diragukan lagi beberapa akan berhasil dan beberapa akan gagal.

Terakhir, menurut penulis, Pendidikan tinggi 4.0 adalah era di mana hierarki status tradisional pendidikan tinggi akan ditantang. Pendidikan tinggi yang paling mampu menyesuaikan diri dengan perubahan akan mampu mengubah persepsi tentang prestise dan keinginan mereka, mungkin dengan sangat cepat, dan kita mungkin melihat munculnya model-model baru untuk arti menjadi pendidikan tinggi yang hebat di era modern. Untuk mengadaptasi ungkapan, ini adalah saat yang menyenangkan untuk berada di pendidikan tinggi.(*).

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top