Pasca Banjir, Dinas PUPR Fokus Tangani Jembatan Bahau Hulu

MALINAU, SWARAKALTARA.COM – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malinau mencatat bahwa jembatan penghubung antar Desa di Kecamatan Bahau Hulu telah hanyut.

Untuk sementara ini, kondisi jembatan tidak memungkinkan lagi untuk digunakan karena ikut terseret arus banjir.

Bencana banjir yang terjadi di wilayah Kecamatan Pujungan dan Bahau Hulu pada Kamis, (20/5) lalu, disebut lebih besar dibanding banjir pada tahun 2015 silam.

Banjir itu telah merendam permukiman penduduk di dua Kecamatan yakni Pujungan dan Bahau Hulu.

Bupati Malinau dalam keterangannya menyampaikan, banjir yang melanda Bahau Hulu dan Pujungan terjadi akibat curah hujan yang tinggi dan menyebabkan banjir yang cukup dalam serta meluas.

“Bencana banjir juga pernah terjadi di wilayah tersebut pada 2015 silam, namun tahun ini diprediksi banjirnya cukup parah,” ujarnya kepada awak media.

Berdasarkan data Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (PUPR-Perkim) Kabupaten Malinau, Jembatan ini dibangun pada tahun 2016 silam.

Kepala Dinas PUPR-Perkim Malinau, Tomy Labo menjelaskan jembatan ini dibangun dari anggaran pendapatan belanja daerah (APBD) Malinau tahun 2016.

“Jembatan ini menghubungkan Desa Apau Ping dan Long Berini di Kecamatan Bahau Hulu. Dibangun pada tahun 2016, sumber anggarannya dari APBD murni,” ujarnya.

Tomy Labo menerangkan pembangunan jembatan tersebut bersumber dari APBD Malinau tahun 2016 dengan nilai pembangunan senilai Rp 9,8 Miliar.

Diketahui, jembatan Bailey ini hanyut oleh arus banjir yang terjadi Kamis pagi di Kecamatan Bahau Hulu.

Spesifikasi jembatan, panjang bentang 45 meter, lebar span 4,2 meter dan dibangun pada tahun 2016 lalu melalui dana APBD Kabupaten Malinau.

Tomy Labo menambahkan, pihaknya akan segera melakukan penanganan yaitu memeriksa kerusakan kontruksi, desain ulang pembangunan dan merinci kembali biaya pembangunan jembatan.

“Langkah teknis yang kami siapkan adalah investigasi kerusakan kontruksi jembatan dan melakukan grand design ulang. Panjang sungai ini kurang lebih 35 meter,” pungkasnya.

Reporter : Abd. Gani

  • swarakaltara

    swarakaltara.com portal media online kaltara

    Related Posts

    Jalin Silaturahmi, Seluruh Lapisan Masyarakat Hadiri Halal Bihalal Pemkab Malinau

    MALINAU, SWARAKALTARA.COM – Bertempat di Panggung Budaya Padan Liu’ Burung, Pemkab Malinau kembali menggelar acara Halal Bihalal. Acara ini merupakan agenda rutin yang dilaksanakan oleh Pemkab Malinau dalam rangka menjalin…

    Bupati Wempi Lepas 52 Calon Jemaah Haji Malinau Menuju Tanah Suci

    MALINAU, SWARAKALTARA.COM – Sebanyak 52 calon jemaah haji Kabupaten Malinau resmi dilepas oleh Bupati Malinau, Wempi W Mawa, S.E., M.H. Acara pelepasan dilaksanakan di ruang Laga Feratu Kantor Bupati Malinau,…

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Mungkin Kamu Melewatkan

    Jalin Silaturahmi, Seluruh Lapisan Masyarakat Hadiri Halal Bihalal Pemkab Malinau

    Jalin Silaturahmi, Seluruh Lapisan Masyarakat Hadiri Halal Bihalal Pemkab Malinau

    Bupati Wempi Lepas 52 Calon Jemaah Haji Malinau Menuju Tanah Suci

    Bupati Wempi Lepas 52 Calon Jemaah Haji Malinau Menuju Tanah Suci

    Terbang ke AS AHY Penuhi undangan Bank Dunia

    Terbang ke AS AHY Penuhi undangan Bank Dunia

    Masyarakat Adat Suku Dayak Tenggalan Malinau Usulkan Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Hukum Adat

    Masyarakat Adat Suku Dayak Tenggalan Malinau Usulkan Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Hukum Adat

    Apresiasi Kegiatan GOW, Bupati Harap Perempuan Malinau Semakin Inspiratif, Kreatif dan Inovatif

    Apresiasi Kegiatan GOW, Bupati Harap Perempuan Malinau Semakin Inspiratif, Kreatif dan Inovatif

    Kepungan Debu Di Area Tambang Sepanjang Pesisir Pantai  Palu Donggala. Jatam Dan Walhi Sulteng Desak Pemerintah Untuk Mengevaluasi Kegiatan Tambang Pasir Dan Batuan

    Kepungan Debu  Di Area Tambang Sepanjang Pesisir Pantai  Palu Donggala. Jatam Dan Walhi Sulteng Desak Pemerintah Untuk Mengevaluasi Kegiatan Tambang Pasir Dan Batuan