Kepungan Debu Di Area Tambang Sepanjang Pesisir Pantai  Palu Donggala. Jatam Dan Walhi Sulteng Desak Pemerintah Untuk Mengevaluasi Kegiatan Tambang Pasir Dan Batuan

SWARAKALTARA.COM, DONGGALA  – Senin 07 Mei 2024,  Kegiatan pertambangan pasir  dan batuan yang terus berlangsung di wilayah pesisir Kota Palu dan Kabupaten Donggala, harus mendapatkan perhatian serius baik dari pemerintah provinsi maupun pemerintah Kota Palu dan  Kabupaten Donggala.

Aktivitas  pertambangan ini, diduga telah banyak memberikan dampak buruk bagi masyarakat setempat dan pengguna jalan  trans Nasional pesisir palu donggala yang berada di sekitaran kegiatan tambang.

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI)  Sulawesi Tengah  Aktivitas tambang galian c Palu Donggala yang menunjukkan Debu hitam menyelimuti aktivitas warga Kelurahan Buluri, Watusampu, dan Loli raya   serta pengguna roda dua yang melintasi area zona debu tanpa batas. hal ini rentan mengalami gangguan kesehatan Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) bagi warga lingkar pertambangan.

Ketidakmampuan daya tampung lingkungan serta pengelolaan pertambangan yang tidak memperhatikan tata lingkungan yang baik, terbukti dengan debu hitam dan abu,   salah satu penyumbang terbesar polusi udara hingga di wilayah Kota Palu. kini semakin hari memperparah kondisi lingkungan. ucap Wandi Advokasi dan Kampanye WALHI Sulteng

Fakta  lapangan yang didapatkan  oleh Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) Sulawesi Tengah, salah satu wilayah yang  diduga terdampak langsung kegiatan tambang pasir dan batuan,  berada di Kelurahan buluri Kota Palu,  sebagian besar masyarakat lingkar tambang Pasir dan Batuan ini,  mengeluhkan dampak debu yang  diduga diakibatkan oleh  kegiatan pertambangan. Dari data yang dimiliki oleh JATAM Sulawesi Tengah saat ini,  izin pertambangan yang berstatus Operasi Produksi di Kota Palu berjumlah 34 Izin dan untuk Kabupaten Donggala Izin Usaha Pertambangan yang berstatus Operasi Produksi berjumlah 54 Izin.

Dampak debu yang diduga dari kegiatan pertambangan tersebut, berpotensi mengakibatkan masyarakat di sekitaran kegiatan tambang dan pengguna jalan terpapar penyakit Infeksi Saluran Pernapasan (ISPA).

Jika didapatkan Perusahaan-Perusahaan pertambangan yang menyalahi ketentuan peraturan perundang-undangan dalam kegiatan pertambangannya dan menyebabkan masyarakat sekitar terdampak dari kegiatan tambang,  pemerintah provinsi harus berani memberikan sanksi tegas kepada perusahaan-perusahaan pertambangan tersebut. Tegas Moh Taufik Koordinator JATAM Sulteng

Mendesak pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah berdasarkan kewenangannya yang diatur dalam PERPRES Nomor 55 Tahun 2022 tentang Pendelegasian Pemberian Izin Berusaha Di Bidang Pertambangan Mineral dan Batuan. Harus segera memerintahkan Inspektur Tambang untuk melakukan evaluasi seluruh kegiatan pertambangan Pasir dan batuan  di sepanjang Pesisir Kota Palu dan Kabupaten Donggala.

Juga mendesak Pemerintah Kota Palu dan Kabupaten Donggala,  bertanggung jawab untuk melakukan evaluasi seluruh Izin-Izin lingkungan yang telah dikeluarkan. Jika ada ada indikasi pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan yang mengakibatkan masyarakat terdampak.  Pemerintah Kota Palu dan Kabupaten Donggala juga harus mengambil langkah tegas untuk memberikan sanksi kepada perusahaan tambang tersebut.(*)

  • swarakaltara

    swarakaltara.com portal media online kaltara

    Related Posts

    Mimbar Bebas Tolak Politik Uang, GMNI Luwuk “Politik Uang lahirkan pemimpin yang Koruptif”

    BANGGAI, SWARAKALTARA.COM – Puluhan aktivis Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia Cabang Luwuk Banggai (DPC GMNI LB) menggelar mimbar bebas tolak politik uang. Mimbar bebas digelar di lampu merah garuda, Kelurahan Luwuk.…

    Diskusi Publik LMND Luwuk, “Pariwisata dan Pertambangan”

    BANGGAI, SWARAKALTARA.COM – Melalui Konfrensi Kota, Liga Mahasiswa Nasional untuk Demokrasi (LMND) Luwuk Banggai dorong diskusi publik Pariwisata dan Pertambangan. Selasa malam, 13 September 2023. Diskusi yang dilakukan di Kedai…

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    Mungkin Kamu Melewatkan

    Jalin Silaturahmi, Seluruh Lapisan Masyarakat Hadiri Halal Bihalal Pemkab Malinau

    Jalin Silaturahmi, Seluruh Lapisan Masyarakat Hadiri Halal Bihalal Pemkab Malinau

    Bupati Wempi Lepas 52 Calon Jemaah Haji Malinau Menuju Tanah Suci

    Bupati Wempi Lepas 52 Calon Jemaah Haji Malinau Menuju Tanah Suci

    Terbang ke AS AHY Penuhi undangan Bank Dunia

    Terbang ke AS AHY Penuhi undangan Bank Dunia

    Masyarakat Adat Suku Dayak Tenggalan Malinau Usulkan Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Hukum Adat

    Masyarakat Adat Suku Dayak Tenggalan Malinau Usulkan Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Hukum Adat

    Apresiasi Kegiatan GOW, Bupati Harap Perempuan Malinau Semakin Inspiratif, Kreatif dan Inovatif

    Apresiasi Kegiatan GOW, Bupati Harap Perempuan Malinau Semakin Inspiratif, Kreatif dan Inovatif

    Kepungan Debu Di Area Tambang Sepanjang Pesisir Pantai  Palu Donggala. Jatam Dan Walhi Sulteng Desak Pemerintah Untuk Mengevaluasi Kegiatan Tambang Pasir Dan Batuan

    Kepungan Debu  Di Area Tambang Sepanjang Pesisir Pantai  Palu Donggala. Jatam Dan Walhi Sulteng Desak Pemerintah Untuk Mengevaluasi Kegiatan Tambang Pasir Dan Batuan